« Home | Petualangan Modern yang seru!! » | Rekorku yang pertama… » | Kehidupan Baruku... » | AC Milan menurutku.. » | Dapat CD Installer Slackware 12.. » | Akses Write Partisi NTFS di Slackware12 » | Akhirnya nongol juga di google.com » | Ngoprek Red Hat AS Enterprise 4 ... » | Ganti Banner Atas » | Slackware 12.0 diluncurkan »

Bukuku sayang Bukuku malang

Sudah dua hari ini aku tidak konsentrasi menjalani hari-hariku dijakarta. Dengar kabar akses jalan ke tempat kostku dulu yang dimakassar lagi kena banjir katanya seh gak parah-parah banget lebih parah jakarta malah banjirnya. Tapi aku tetap was-was soalnya ditempat kostku dulu barang-barangku masih aku titip sama anak-anak yang ada disana. Aku terus memikirkan koleksi-koleksi bukuku yang sangat aku banggakan. Maklumlah semua gue peroleh dari hasil tabungan sendiri selama mahasiswa.

So dengan langkah antisipasi yang sudah dibilang telat aku segera kontak sama suami kaceku yang kebetulan masih dimakassar. Dengan berat hati aku minta tolong untuk check kekost kondisi barang-barang tersebut kalo perlu diamankan aja kerumahnya. Alhamdulillah langsung direspon diusahakan besok (hari ini red) langsung kesana.

Sejak chating ma oky dua hari lalu katanya kondisi kost gak sampai kemasukan air, cuman satu kamar yang dikit airnya masuk yang lain tetap aman. Nah mulai disitu gue mikir buku-buku yang kumiliki, kondisinya gimana ya? Taulah kalo buku sangat sensitif banget dengan air. So minta tolong sama oky check kondisinya. Alhasil besok paginya dapat kabar buruk kalo kardus tempat ngepak buku-buku itu kondisinya basah karena lembab membuat aku panic termasuk satu kardus laen yang isinya aku lupa.

Langkah tanggap teman seperjuangan gue yang baik (oky) langsung ngusahain ganti kardus yang udah payah. Aku mulai kelimpungan mikir buku-buku gue. Pengen rasanya ke makassar liat kondisi buku-bukuku. Apa daya kesibukan kantoran sangat tidak memungkinkan aku ke makassar. Siang hari gue di sms klo bang duki/istri kaceku mau kekost sekalian ngangkut barang-barangku kerumahnya. Tanpa mikir panjang lagi gue iyakan tanpa pertimbangan laen lagi klo misalnya besok-besok aku balik ke makassar.

Proses ngangkutnya gue gak ngerti. Intinya melalui tulisan ini aku terima kasih sedalam-dalamnya sama semua yang telah membantu mindahin barang-barangku khususnya oky ma bang duki maeby kaceku yang juga ikut, tentunya klo kaceku ikut berarti chantika juga ikut. Makasih ya semuanya... Wah.. mestinya yang heboh dengan banjir aku yang di jakarta lah kok makassar ikut-ikut juga? Bahaya neh mesti segera tobat soalnya ekosistem alam udah gak seimbang.

Tau semua barang-barangku dah dirumah kaceku aku da lega, sayang itu hanya beberapa jam soalnya dapat kabar dari kace klo beberapa buku yang kumiliki basah kuyup. Kaceku uda meriksa bagian atasnya basah so mestinya bawahnya lebih parah. Tapi aku mikirnya laen karena kemungkinan oky mindahinnya tadi pagi pake sistem FIFO. Taukan FIFO? Manajemen tuh ilmunya.

Biar gimanapun sampai tulisan ini aku buat pengen rasanya langsung nangani buku-buku tersebut. Klo barang laen gue gak mikir yang penting buku-buku gue gak rusak soalnya koleksinya gak gue dapat dimakassar aja. Banyak yang gue peroleh dari kota-kota laen di indonesia termasuk jogja, bali, jakarta ma padang. Aku hanya bisa berharap semoga koleksi-koleksi terbaik gue gak rusak.

Links to this post

Create a Link

Diambil dari http://blogger-templates.blogspot.com | editor: Mr Wevils